Walaupun sepanjang 2011 kondisi keamanan di...
Herman Wainggai 3:38pm Oct 16
Walaupun sepanjang 2011 kondisi keamanan di Papua menunjukkan tren membaik dan kondusif, tetapi bila dicermati sesungguhnya wilayah tersebut masih menyimpan potensi ancaman yang serius, terkait aktifitas kelompok separatis Papua.Keberadaannya sangat berbahaya dan menjadi ancaman serius bagi keutuhan NKRI. Mereka tidak saja melakukan gangguan keamanan dan menciptakan teror di tengah-tengah masyarakat, seperti penembakan terhadap warga masyarakat, penyerangan terhadap aparat keamanan, penembakan terhadap karyawan PT. Freeport Indonesia dan berbagai aksi kriminal lainnya, tetapi mereka juga melakukan aksi separatis yang bersifat politik

Aksi-aksi mereka tidak semata untuk menimbulkan gangguan keamanan dan mendiskreditkan pemerintah, tetapi juga menuntut referendum ingin memisahkan diri dari NKRI.

Aksi-aksi tersebut sengaja dilakukan, untuk menunjukkan bahwa dirinya masih eksis, serta menarik perhatian dan campur tangan dunia internasional. Aksi separatisme hanya tidak dilakukan secara sembunyi-sembunyi tetapi sudah terang-terangan.

Mereka secara terbuka menyampaikan tuntutan referendum, untuk memisahkan diri dari NKRI. Mereka juga memprotes dan menggelar demo terhadap berbagai kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah.

Mereka terus berupaya menggalang dukungan dan menarik perhatian publik serta mencari celah dan titik kelemahan pemerintah maupun aparat keamanan.

Mereka sengaja mengangkat dan mengekploitasi isu-isu klasik yang sebenarnya sudah tidak populer lagi seperti isu kesenjangan sosial dan ekonomi, isu pelanggaran HAM oleh aparat keamanan, isu pemekaran wilayah, eksploitasi sumber kekayaan alam dan isu pelurusan sejarah integrasi Papua ke dalam NKRI serta sentimen perbedaan etnis dan ras.

Isu-isu tersebut sengaja terus dihembuskan dan dikemas sedemikian rupa, sehingga menarik dan masuk akal sebagai upaya mendiskreditkan pemerintah dan aparat keamanan sekaligus mencari dukungan dunia Internasional.

Kerja ekstra keras bagi pemerintah maupun aparat keamanan diperlukan untuk terus mereduksi paham/aksi separatisme antara lain dengan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, memulihkan kondisi keamanan, melaksanakan pendidikan politik, menguatkan kelembagaan pemerintah, upaya diplomasi dan berbagai upaya lainnya.

Walaupun dunia internasional telah mendukung sepenuhnya integrasi Papua kedalam NKRI dan tidak ada satupun negara anggota PBB yang mendukung isu separatisme di Papua serta kemungkinan dukungan asing tersebut tidaklah memiliki landasan hukum yang kuat dan masih hanya sebatas wacana, tetapi harus tetap diwaspadai, karena dapat menjadi benih tumbuhnya separatisme menjadi besar.

Oleh sebab itu, permasalahan separatisme di Papua ini membutuhkan perhatian yang serius dari kita semua. Karena, bila persoalan Papua tidak segera ditangani dan diselesaikan secara tuntas, dikhawatirkan akan terus menjadi duri dalam daging bagi bangsa Indonesia, dan bahkan akan mengamputasi integrasi NKRI.

Sejumlah kalangan bahkan mulai mengkhawatirkan lepasnya wilayah Papua dari peta Negara Indonesia, dapat menjadi kenyataan. Persoalan Papua, bisa menjadi bom waktu, yang setiap saat bisa meledak, bila kita lamban dan salah dalam menanganinya.

Ronald Surbakti

Jl. Tebet Barat I/19

Jakarta Selatan.http://web.inilah.com/read/detail/1896053/waspada-bom-waktu-papua-merdeka

Waspada Bom Waktu ‘Papua Merdeka’

web.inilah.com
Walaupun sepanjang 2011 keamanan di Papua menunjukkan tren membaik dan kondusif, tetapi bila dicerma…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *